Siapa yang tidak pernah memakan buah ini? Menambahkannya variasi salad hidangan, pasta, atau sandwich atau lainnya.

Mentimun adalah salah satu tanaman tertua yang dibudidayakan, dan diyakini berasal dari dataran sub-Himalaya utara India. Tanaman ini menjalar (anggur) mirip dengan anggota lain dari keluarga Cucurbita seperti labu , labu siam , melon , zucchini , dll. Botanikal; cucumber, milik keluarga Cucurbitaceae; dan dikenal secara ilmiah sebagai Cucumis sativus.

Kita semua tahu buah ini memiliki sifat cepat busuk kalau tanpa bahan kimia apapun, agar buah ini tetap nampak segar umumnya para pedagang menyiram sesuatu yang membuat buah ini bisa tetap segar dalam waktu yang cukup lama. Selain faktor tersebut, apabila kita berlebihan dalam  mengkonsumsi buah ini juga akan berakibat buruk pada kesehatan. Berikut ini efek samping mengkonsumsi buah ini  yang mungkin perlu diketahui.

Menyebabkan keracunan

Kehadiran racun, seperti cucurbitacins dan triterpenoid tetracyclic dalam buah ini adalah hal yang perlu dikhawatirkan. Studi telah membuktikan bahwa elemen-elemen mentimun akan memicu rasa pahit pada sayuran yang lezat. Penelitian menunjukkan bahwa mengkonsumsi mentimun terlalu berlebihan bahkan bisa mengancam nyawa.

Bahaya Ginjal

Hiperkalemia adalah suatu kondisi medis yang timbul karena adanya kandungan kalium yang tinggi dalam tubuh. Hal ini menyebabkan kembung, kram perut, dan gas usus, awalnya. Kondisi memburuk dari waktu ke waktu, menghambat fungsi ginjal dengan cara yang efektif. Hal ini, pada gilirannya, menempatkan sistem ginjal Anda di risiko menyerah pada kerusakan.

Kerusakan Hati

Dan minum berlebihan menyebabkan konsumsi berlebihan serat dimuat sayuran ini. Semakin tinggi asupan air, semakin tinggi volume bersih darah akan. Hal ini, pada gilirannya, memberi tekanan pada pembuluh darah dan jantung. Hasilnya – jantung dan darah kapal akan dikenakan kerusakan yang tidak diinginkan. Kehadiran air yang berlebihan juga bisa membuat ketidakseimbangan dalam kadar elektrolit darah, yang sebenarnya menyebabkan rembesan dalam sel. Hal ini akan menyebabkan sering sakit kepala dan terhambat pernapasan.

Oral dan Kulit Alergi

Studi yang dilakukan oleh American Academy of Allergy Asthma and Immunology pada reaksi alergi mentimun pada manusia menunjukkan bahwa orang-orang yang alergi terhadap serbuk sari ragweed, melon, teh chamomile, pisang, dan biji bunga matahari juga bisa mengalami alergi setelah mengkonsumsi sayuran hijau berkulit ini . Meskipun memasak atau memanggang mentimun mungkin bisa menghapus ancaman ini, lebih baik untuk menggantikan zucchini yang sama untuk menghindari alergi.

Penyebab Sinusitis

Jika Anda memiliki sinusitis atau segala jenis kondisi pernafasan kronis, maka dianjurkan untuk menjauh dari makan mentimun. Jika praktisi Ayurvedic yang dapat dipercaya, efek pendinginan dari sayuran ini memperburuk kondisi seperti itu, menyebabkan komplikasi.

Efek di Kehamilan

Sementara mentimun umumnya dianggap aman selama kehamilan, ada kondisi-kondisi tertentu yang bisa membuat Anda tidak nyaman jika mentimun yang dikonsumsi secara berlebihan.

  • Sifat diuretik dari sayuran ini akan memicu sering buang air kecil, meninggalkan Anda jengkel dan tidak nyaman.
  • Mentimun merupakan sumber serat yang baik dan karenanya, bagian-bagian yang tidak terkontrol bisa membuat Anda kembung. Anda juga mungkin mengalami perut buncit bersama dengan sakit perut.

Tinggalkan Sebuah Balasan